Betting Online Malaysia

Di Goda Isteri Orang

10th March 2016 | Cat: Cerita Lucah | 27230 Views | No Comments

Part 1
Namaku Faridha. Kawan dan suamiku memanggilku dengan Ida saja. Aku telah menikah dengan seorang lelaki berdarah campuran bernama Hadi. Kami dikurniakan seorang anak lelaki.Kehidupan kami biasa saja, dari segi ekonomi sampai hubungan suami isteri. Aku dan suamiku cukup menikmati kehidupan ini. Suamiku yang sedikit pendiam adalah seorang wakil jualan. Pendapatan suamiku sebulan cukup untuk menampung kehidupan kami bertiga. Namun kami belum begitu puas. Walau bagaimana sekali pun kami harus merasakan lebih bukan hanya sekadar cukup.Kerana syarikat suamiku mengalami kerugian yang agak serius, gaji suamiku terpaksa dipotong. Bagi menambah dan membantu suamiku, aku meminta izin kepada Hadi untuk bekerja, mengingatkan kelulusanku sebagai seorangAccounting sama sekali tidak aku manfaatkan semenjak aku menikah.Pada dasarnya suamiku itu selalu menuruti keinginanku, maka tanpa banyak soal dia mengizinkan aku bekerja, walaupun aku sendiri belum tahu hendak bekerja di mana, dan syarikat mana yang akan menerimaku sebagai seorang Accountant, kerana aku sudah berkeluarga, dan di dalam keadaan ekonomi yang belum pulih sepenuhnya.
“Bukankah Ida ada seorang kawan anak kepada director syarikat ‘Public Accountant?” kata suamiku di suatu malam setelah kami melakukan hubungan badan.
“Ya… Yati, teman sekuliah Ida!” kataku.
“Cubalah minta tolong dia. Tentu takde masalah kan?”
“Tapi, betul ke abang izinkan Ida bekerja?”
Hadi mengangguk mesra sambil menatapku kembali. Sambil tersenyum, perlahan dia dekatkan wajahnya ke wajahku dan mendaratkan bibirnya ke bibirku.
“Terima kasih.. Bang, mmhh..” aku sambut ciuman mesranya.
Dan beberapa lama kemudian kami pun mulai terangsang lagi, dan melanjutkan persetubuhan suami isteri untuk babak yang ketiga. Kenikmatan demi kenikmatan kami raih. Hingga kami lelah dan tanpa sedar kami pun terlelap menuju ke alam mimpi kami masing-masing.
Oh! Ya, Remy, anak kami tidak bersama kami. Dia kami hantarkan ke rumah orang tua ku di kawasan Bukit Beruang. Kedua orang tuaku sangat menyayangi cucunya ini, kerana anakku adalah satu-satunya cucu lelaki mereka.Pagi itu ketika aku terbangun dari mimpiku, aku dapati suamiku tidak di sisiku. Aku menjeling jam di dinding.
“Oh.. dah pukul sembilan pagi, dah pegi kerja la tu….”
Aku teringat akan hal semalam. Aku memakai baju dan beredar dari tempat tidur berjalan menuju ruang tamu, mengangkat telefon yang ada di meja dan mendail nombor telefon Yati.
“Hello… Yati!”
“Iye, siapa ni?” tanya Yati.
“Ida.. ni…”
“Oh Ida, ada apa pagi lagi dah telefon I ni?”
“Boleh tak kalau I jumpa You hari ni, ada hal sikit le. Lagi pun dah lama tak jumpa you. Rindu pulak rasanya.”
“Sure… come over, anyway, I’m not going anywhere today,” balas Yati.
“Great! Emm.. I’ll be there around 11.00.”
“Ok, see you, bye…”
Setelah menelefon Yati, aku berjalan menuju ke bilik mandi. Di bilik mandi aku membuka pakaianku dan membersihkan tubuhku. Sebelum itu aku berkhayal sejenak dengan memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri sambil fikiranku menerawang mengingati kejadian yang aku lalui semalam. Membayangkan zakar suamiku, walau tidak begitu besar namun mampu memberikan kepuasan padaku.Walaupun aku telah bersuami, namun aku selalu mengakhiri kenikmatan bersetubuh dengan Hadi melalui onani, kerana kadang-kala bagi ku dengan onani lebih memberi kepuasan dan kenikmatan.Aku sampai ke rumah Yati lebih kurang pukul 11.20 pagi. Yati menyambutku dengan penuh mesra sekali.
“Apa khabar Ida?” tanyanya sambil memeluk dan mencium pipiku.
“Macam biasa…. as you see,” jawabku.
Yati menjemput ku ke ruang rehat dan mempersilakan aku duduk.
“Sekejap ya, you make yourself comfortable, I pegi ambil air di dapur.”
Aku memerhatikan Yati berlalu ke dapur. Aku memerhatikan sekeliling ruangan rehat. Cantik sungguh susunatur dan hiasan dalamnya, berbeza dengan rumahku. Di setiap sudut ruang terdapat hiasan-hiasan yang indah, dan sudah pasti yang mahal. Foto-foto Yati dan suaminya terpampang di dinding.Saiful yang dahulu cuba untuk memikat aku, yang kini adalah suami Yati. Dalam fikiranku, menyesal juga aku acuh tak acuh terhadapnya dulu. Kalau aku terima cintanya, mungkin aku yang menjadi isterinya sekarang. Sambil terus menatap foto Saiful, terlintas dalam ingatanku sewaktu kuliah dulu lelaki, bagaimana Saiful cuba menarik perhatianku (aku, Yati dan Saiful sekampus).Saiful anak kepada seorang Dato’ yang berpengaruh di dalam politik dan mempunyai empayar perniagaan yang besar. Pada mulanya aku memang tertarik, tapi kerana aku tidak berapa suka dengan sifatnya yang sedikit sombong, maka segala perhatiannya tidak kuhiraukan. Lagipun aku takut jika tidak sepadan, kerana keluargaku bersifat sederhana.Lamunanku dikejutkan oleh kemunculan Yati. Sambil membawa minuman, Yati berjalan ke arah ku, menuang dua gelas orange juice sambil mempelawaku minum.
“Minumlah dulu Ida,” katanya.
Aku mencapai gelas, dan meneguk air didalamnya. Aku meletakkan kembali gelas ke atas meja, setalah rasa dahaga hilang dari tekakku .
“Oh ya, Saiful ke mana?” tanyaku.
“Biasalah… business dia,” kata Yanti sambil meletakan gelasnya.
“Sekejap lagi balik lah tu makan tengahari. Lagipun, I’ve told him thats you were coming, katanya dia nak jumpa juga dengan you, maklumlah kawan lama kan?”
Yati memang sampai sekarang belum mengetahui tentang Saiful yang dahulunya menaruh hati padaku. Tapi mungkin juga Saiful sudah memberitahunya.
“Can you spend a night here?” tanya Yati.
“Akh… seganlah. Lagipun tak nak lah ganggu you dengan hubby you.”
“Laa… apa yang nak disegankan, kita kan dah kawan. Saiful pun kenal you, lainlah dia tak kenal. Lagipun I dah siapkan bilik tetamu untuk you. Boleh lah ye. I tengah bercuti ni, temankan I. Ok?” rayu Yati.
“Kasihan pulak Hadi tinggal seorang, anak, I dah hantar balik ke kampung,” kataku.
“Aah… Hadi kan selalu no problem, beritahulah dia you tidur sini. Semalam teman I. Tak kan you nak I sendiri yang minta izin dari dia?”
“Ok, kalau dah macam tu, pinjam telefon kejap!”
“Tu kat sana!” kata Yati sambil menujuk ke arah telefon.
Aku segera mendail nombor telefon bimbit Hadi. Dengan sedikit berbohong, aku minta izin untuk bermalam di rumah Yati. Dan mencadangkan supaya Hadi tidur di rumah orangtuaku. Seperti biasa Hadi mengizinkan tanpa banyak bertanya. Dan setelah berbual dengan Hadi, aku mendapatkan Yati kembali yang menanti dengan sabar
“Done!” kataku sambil kembali duduk di sofa ruang tamu.
“Kalau macam tu, jom I tunjukkan bilik you.” katanya sambil membimbingku.
Dari belakang Yati aku mengikuti langkahnya. Dari belakang itu juga aku memperhatikan tubuh montoknya. Yati tidak berubah sejak dahulu. Punggungnya yang terbungkus jeans pendek yang ketat melenggak-lenggok. Pinggulnya yang ramping sungguh indah, membuatku teringin mencubit punggungnya itu.
“You masih montok, Yati!” kataku sambil mencubit punggungnya.
“Aw, akh… you tu apa kurangnya, still seksi. Silap-silap nanti Saiful berkenan dengan you!” katanya sambil mencubit buah dadaku.
Kami ketawa bersama sampai ke depan pintu bilik yang disediakan untukku.
“Well… this is your room,” kata Yati sambil membuka pintu bilik.
Besar betul biliknya. Indah dengan hiasan dalaman berseni halus. Katil yang besar dengan cadar yang dibuat dari kain baldu warna biru. Almari pakaian berukiran ala Bali juga menghiasi bilik ini, sehingga aku yakin setiap tamu yang melihatnya akan merasa terpegun.
Kami merebahkan diri di atas sofa yang terletak di sudut bilik, kami berbual apa saja. Dari pengalaman-pengalaman dahulu hingga sekarang. Aku pun bercerita panjang mulai dari perkenalanku dengan Hadi hingga ke perkawinanku, bahkan aku bercerita tentang hubungan seks antara aku dan suamiku.Kadang kami ketawa, kadang kami serius saling mendengar dan bercerita. Hingga cadangan aku bahawa aku ingin bekerja di syarikat ayahnya.
“No problem,” kata Yati.
“I’ll will tell my dad about that,dan I pasti dia mesti terima you, Lagi pun ayah I kan tahu you are my very best friend,” kata Yati sambil ketawa.
Aku merasa lega dengan apa yang Yati cakapkan, dan kami pun meneruskan perbualan sampai tak terasa di luar sudah gelap. Aku minta izin Yati untuk mandi. Tapi Yati mengajakku mandi bersama. Dan aku tidak menolaknya. Kerana aku berfikir, tak salah dan apa yang nak dimalukan sama-sama perempuan.Sungguh di luar dugaan, di bilik mandi, ketika kami sama-sama telanjang bulat, Yati melakukan sesuatu yang sama sekali tidak aku duga.Sebelum air yang hangat itu membasahi tubuh kami, Yati memelukku sambil tidak henti-henti memuji keindahan tubuhku. Aku mula rasa malu dan takut. Namun semua perasaan itu hilang dan diganti oleh perasaan yang lain yang telah menjalar di sekujur tubuh. Sentuhan-sentuhan tangannya ke seluruh tubuhku membuatkan aku merasa nikmat dan tidak berupaya menolaknya. Terutama ketika Yati menyentuh bagian tubuhku yang sensitif.Kelembutan tubuh Yati yang memelukku membuatkan aku merasa ganjil dan ghairah. Buah dadaku dan buah dadanya bertemu. Sementara bulu-bulu lebat yang berada di bawah perut Yati terasa halus menyentuh daerah bawah perutku yang juga ditumbuhi bulu.Namun bulu-bulu kemaluanku tidak selebat miliknya, sehingga terasa sekali kelembutan dan kegelian ketika Yati menggoyangkan pinggulnya. Kerana keadaan yang demikian, aku pun menikmati segala apa yang dia lakukan.Kami benar-benar melupakan bahawa kami sama-sama perempuan. Perasaan itu hilang akibat kenikmatan yang terus mengaliri tubuh. Dan pada akhirnya kami saling berpandangan, saling tersenyum, dan mulut kami pun saling berciuman.Kedua tanganku yang pada awalnya tidak bergerak kini mulai melingkar di tubuhnya. Tanganku menelusuri pinggangnya yang ramping dari atas sampai ke bawah dan terhenti di bagian buah punggungnya. Buah punggung yang kencang itu aku ramas-ramas. Tangan Yati pun demikian, dengan lembut dia meramas-ramas punggungku, membuatku semakin bernafsu dan khayal dengan arus kenikmatan. Aku mencium bibirnya dengan bernafsu, dibalasnya ciumanku itu dengan rakus.Hingga suatu ketika Yati melepaskan ciuman di bibirku, lalu mulai menciumi leherku dan semakin turun ke bawah, bibirnya kini sampai kepada buah dadaku yang mengeras. Tanpa berkata apa-apa, cuma sekadar melirik padaku, Yati menciumi dua bukit payudaraku secara bergilir.Nafasku mulai kencang hingga akhirnya aku menjerit kecil ketika bibir itu menghisap puting susuku. Dan sungguh aku menikmati semuanya, kerana baru pertama kali ini aku diciumi oleh seorang wanita.
“Akh.. Yati.. oh!” jerit kecilku sedikit menggema.
“Kenapa Ida? Sedap ya?” tanyanya sambil menghisap putingku.
“Iya… oh… sedap… teruskan..” kataku sambil menekan kepalanya.
Yati semakin rakus menghisap putingku, namun tetap lembut dan mesra. Tangan kirinya menahan tubuhku di punggung. Sementara tangan kanannya turun ke bawah menuju kemaluanku. Aku teringat akan suamiku yang sering melakukan perkara serupa, namun perbezaannya terasa sekali, Yati sangat lembut membelai tubuhku ini, mungkin kerana dia juga wanita.Setelah tangan dia berada di kemaluanku, dengan lembut sekali dia membelainya. Jarinya sesekali menggesek kelentitku yang masih tersembunyi, aku membuka pahaku sedikit agar kelentitku yang terasa mengeras itu keluar. Ketika jari dia menyentuh kelentitku yang mengeras, semakin asyik Yati memainkan kelentitku itu, sehingga aku semakin tidak dapat mengawal tubuhku.Aku menggelinjang hebat ketika rasa geli campur nikmat menjamah tubuhku. Tubuhku sudah mengeluarkan keringat dingin, di dalam liang vaginaku sudah terasa ada cairan hangat yang mengalir perlahan, petanda rangsangan yang sungguh kuat.Ketika tanganku menekan bahagian atas kepalanya, bibir Yati yang menghisap kedua putingku berhenti. Ada keinginan dalam diriku dan Yati mengerti akan keinginanku itu. Namun sebelum itu, dia kembali pada posisi wajahnya bertentang dengan wajahku. Terukir senyuman yang manis.
“You want more then this?” tanya Yati.
Sambil tersenyum aku mengangguk perlahan. Tubuhku diangkatnya dan aku duduk di hujung tub mandi yang diperbuat dari porselin. Setelah aku berada di posisi begitu, tangan Yati membuka kedua pahaku dengan luas, maka kini vaginaku terkuak bebas. Dengan posisi berlutut, Yati mendekatkan wajahnya ke celah kelangkangku. Aku menunggu dengan jantung yang berdebar kencang.Nafasku turun naik, dadaku terasa panas, aku telihat vaginaku pada cermin yang terletak di depanku sudah mengilat akibat basah, terasa hangat. Namun rasa hangat itu disejukkan oleh angin yang keluar dari kedua lubang hidung Yati. Tangan Yati kembali membelai vaginaku, menguakkan belahannya untuk menyentuh kelentitku yang semakin menegang.Agak lama Yati membelai-belai kemaluanku sekaligus bermain dengan kelentitku. Sementara mulutnya menciumi di sekitarnya. Tentu saja aku menjadi kegelian. Namun Yati terus melakukan itu. Hingga pada suatu saat…
“Eiist… aakh… aawh… Yati… akh… mmhh… ssh..!” begitu suara yang keluar dari mulutku tanpa disedari, ketika mulutnya semakin turun dan mencium vaginaku.
Kedua tangan Yati memegang pinggul dan punggungku menahan gerakanku yang menggelinjang nikmat. Kini hujung lidahnya menyentuh kelentitku. Dia bijak mempermainkan h ujung lidah itu pada daging kecilku, sampai aku tidak sedar mengerang kuat penuh kenikmatan ketika cairan di dalam vaginaku mengalir keluar.
“Oohh… Yati… sedap… arghh..!”
Aku mula menggoyangkan pinggulku, memancing kenikmatan yang lebih. Yati masih pada posisinya, sekarang yang dijilatinya bukan hanya kelentitku tapi juga lubang vaginaku yang panas itu. Tubuhku bergetar begitu hebat. Gerakan tubuhku mula tidak menetu. Hingga beberapa minit kemudian, terasa klimaksku mulai memuncak, tanganku memegang bahagian belakang kepalanya dan menekannya.
“Hissapp… Yati! Ooh.., I’m comingg… arghh… arrhh..”
Yati berhenti menjilat kelentitku, kini dia mencium dan menghisap kuat lubang kemaluanku.
“Yati.. I.. keluar! Oh.. aku.. keluar…. ssh..!” aku mencapai klimaks yang pertama.
Tubuhku seakan melayang entah kemana. Wajahku menengadah dengan mata terpejam merasakan berjuta-juta nikmat yang menjamah tubuh, hingga akhirnya aku keletihan dan kembali pada posisi duduk. Yati memberhentikan hisapannya pada vaginaku.Dia berdiri, mendekatkan wajahnya ke wajahku, dia mencium bibirku yang terbuka. Nafasku yang tersangkut-sangkut disumbat oleh mulut Yati yang menciumku. Kubalas ciuman mesranya itu.
“Thanks Yati, that was so wonderful,” kataku sambil tersenyum.
Yati membalas senyumanku sambil membantuku turun dari atas tub mandi.
“Don’t you want feel the same?” tanyaku pada Yati.
“Later on, badan I pun dah rasa gatal ni, sekarang kita mandi,” jawabnya sambil memutar kepala paip shower.
Aku mengangguk, lemah tanda bersetuju, lagipun badanku masih lemas akibat klimaks tadi. Yati tahu aku masih lemah. Aku dimandikannya, disabuni, diperlakukan seperti seorang anak kecil. Aku hanya tertawa kecil. Kami saling menyentuh bahagian tubuh kami masing-masing.Setelah selesai mandi, kami keluar dari bilik mandi bersama. Kami hanya memakai towel yang menutupi tubuh dari dada sampai ke pangkal paha. Kami berjalan menuju ke bilik masing-masing.
Part 2
Di dalam bilik aku melucutkan towel yang menutupi tubuhku. Aku masih membayangkan kejadian yang baru berlaku, kenikmatan tadi masih terasa.Di depan cermin, aku memperhatikan tubuh telanjangku sendiri. Ada kebanggaan dalam hatiku. Setelah melihat tubuh telanjang Yati yang indah, ternyata tubuhku lebih indah. Yati memang seksi, tapi dia terlalu ramping sehingga tubuhnya itu kelihatan kurus. Sedangkan tubuhku agak montok, tapi tidak kelihatan gemuk.Kedua payudaraku berukuran 34B dengan puting yang yang kecil. Aku pusing tubuhku separuh. Aku perhatikan belahan punggungku. Bukit punggung masih kecang, tapi sudah agak turun, kearana aku pernah melahirkan anak. Berbeza dengan punggung milik Yati yang masih seperti punggung anak dara.Aku perhatikan tubuhku dari sisi, nampak perutku yang ramping. Vaginaku kelihatan tembam, menonjol keluar. Bulu-bulu kemaluanku tidak lebat. kedua tangan dan kakiku ditumbuhi bulu-bulu nipis. Setelah puas memperhatikan tubuhku sendiri, aku mengenakan seluar dalam dan Bra, setelah seluruh tubuhku kulumuri bedak.Aku terkejut dengan teriakan Yati memanggil ku dari biliknya yang teletak selang dua pintu.
“Ida! Ni baju tidur,” jeritnya.
Aku mencapai towel yang berada di atas lantai. Sambil berjalan aku mengenalan towel itu menutupi tubuhku, Aku menuju ke bilik Yati Pintu biliknya tidak bertutup rapat. Yati mempersilakan aku masuk.
“Masuk sini Ida,” katanya dari dalam bilik.
Aku tolak daun pintu biliknya. Aku melihat di dalam, bertelanjang terbaring di atas katil. Terukir senyuman di bibirnya. Aku hampiri tubuh telanjang itu.
“You belum pakai baju, T?” tanyaku sambil duduk di sebelahnya.
“Akh… biar dulu lah…” jawabnya sambil duduk.
“You dah pakai underwear?” tanya Yati
Aku mengangguk.
“Yeap!”
Aku perhatikan dadanya turun naik. Nafasnya terdengar memburu. Tangan Yati melingkari pinggangku. Sejenak dia membelai tubuhku.
“Kamu looks so hot when you wear like this!”
“Ish.., takde lah,” kataku sambil tersenyum dan mendekatkan tubuhku ke tubuh Yati.
“Betul, kalau tak percaya, emm.. kalau tak percaya,” kata Yati sedikit menahan kata-katanya.
“Kalau tak percaya apa?” tanyaku.
“Kalau tak percaya…” matanya melirik ke arah belakangku.
“Kalau tak percaya tanya dengan orang di belakang you… hi.. hi..!” katanya lagi sambil tertawa kecil.
Aku memalingkan wajah ke belakang, (hampir aku menjerit jika aku tidak tutup mulutku dengan tangan), di belakangku berdiri seorang lelaki dengan hanya memakai seluar dalam berwarna putih, yang tidak lain adalah Saiful, suami si Yati.Dengan pantas kerana terkejut dan terus berdiri, aku cuba untuk lari keluar. Tapi tangan Yati lebih cepat menangkap tanganku lalu menarikku hingga aku jatuh terduduk di atas.
“Nak ke mana Ida, sinilah temankan I,” kata Yati separuh berbisik.
Aku terdiam ketika melihat Saiful mula berjalan menuju ke arah kami. Dadaku berdebar-debar. Ada perasaan malu di dalam hatiku.
“Hai… Ida. Lama tak berjumpa ya,” suara Saiful memecah kesunyian.
Saiful terus duduk di sebelahku. Tangannya mendarat di bahuku.
Aku yang resah, sudah tentu semakin resah ketika itu. Tapi apabila Yati melepaskan tangannya dari menggenggam tanganku aku langsung tidak bergerak, seolah olah tubuhku melekat diatas katil. Tubuhku terasa kaku. Lidahku terasa kelu, tapi memaksa bibirku untuk berkata-kata.
“What is going on?” tanyaku parau sambil melihat ke arah Yati.
Sementara tangan Saiful yang tadi di bahuku mulai bergerak membelai-belai. Serr.. tubuhku mulai meremang. Terasa bulu-bulu halus di tangan dan kaki berdiri tegak. Rupanya sentuhan tangan Saiful mampu membangkitkan berahiku kembali. Apatah lagi ketika terasa di bahuku yang sebelah kiri juga dibelai oleh tangan Saiful. Perasaan malu mulai beransur hilang.Tanpa sedar mataku terpejam menikmati sentuhan tangan Saiful di bahuku. Picitan-picitan lembut di bahuku terasa sungguh selesa dan memberangsangkan. Aku menikmatinya, hingga beberapa ketika kemudian tubuhku lemah. Kepalaku mulai terkulai ke dada Saiful yang masih berada di belakangku.Aku membuka mataku seketika, ternampak Yati membelai vaginanya sendiri dengan tangan kanannya, sementara tangan kirinya meramas perlahan kedua payudaranya. Terukir senyuman di bibirnya.
“Enjoy it Ida! Nikmati apa yang you rasakan sekarang,” suara Yati sedikit membisik.
Aku masih terbuai oleh sentuhan kedua tangan Saiful yang mulai mendarat di daerah atas payudararaku yang tidak tertutup. Mataku masih terpejam.
“Ini.. yang you hendak kan? I pinjamkan suami I,” kata Yati.
Mataku terbuka dan memerhatikan Yati yang masih dengan kelakuannya.
“Come on Saiful! Nikmati Ida yang pernah you cintai dulu,” kata Yati pada Saiful.
“Tentu Sayang, asalkan you, kamu izinkan,” balas Saiful.
Tubuhnya dibongkokkan. Kemudian bibirnya mencium mesra leher ku. Aku memejamkan mata kembali. Bulu-buluku semakin tegak berdiri. Sentuhan lembut tangan Saiful betul-betul buat ku terangsang. Sungguh bijak dia memainkan tangannya. Apatah lagi ketika tangan kanan Saiful berusaha membuka towel yang masih menutupi tubuhku.
“Oh… Saiful, jangan…” aku hanya dapat berkata tanpa dapat menahan tindakan
Saiful yang telah berjaya membuka towel dan membalingnya ke sudut bilik. Kini terdedah tubuhku yang separuh bogel. Gairahku sudah memuncak. Saiful berlutut, di belakangku. Dia terus membelai dan meraba seluruh tubuhku. Dari punggungku, lalu ke perut, naik ke hingga leherku, aku mendesah ketika leherku dicium mesra oleh Saiful. Sementara desahan-desahan kecil terdengar dari mulut Yati.Aku melirik sejenak ke arah Yati, rupanya dia sedang beronani. Aku pejamkan semula mata, kepalaku kutengadahkan memberikan ruangan pada leherku untuk diciumi Saiful. Perasaan maluku sudah hilang sama sekali, vaginaku sudah banjir. Aku lupa bahawa aku telah bersuami, dan aku benar-benar akan merasakan apa yang akan kurasakan nanti, dengan lelaki yang bukan suamiku.
“Take off her bra!” arah Saiful kepada Yati.
Yati pantas melepaskan cangkuk bra ku, diciumnya dan dilemparkannya jauh ke sudut katil, kedua payudaraku terasa bebas yang sejak tadi tertekan kerana mengeras. Suara Yati semakin kuat, rupanya dia telah mencapai orgasmnya. Aku melirik Yati yang membenamkan jari hantu ke dalam vaginanya sendiri. Nampak dia mengejang dengan mengangkat punggungnya.
“Arkh.., sedap… ooh… hemmm….” terdengar keluar dari mulutnya. Tidak lama kemudian dia terkulai lemah di penjuru katil.
Sementara Saiful masih sibuk dengan meraba dan membelai tubuhku. Kini kedua payudaraku sedang diramas dengan mesra oleh kedua telapak tangannya dari belakang. Sambil terus bibirnya menjilati inci demi inci kulit leherku.Sedang aku menikmati dan berkhayal, tiba-tiba seluar dalam aku terasa ditarik. Aku membuka mata, rupanya Yati yang sedang menarik dalamku itu. Aku angkat punggungku sedikit bagi memudahkan seluar dalamku dibuka oleh Yati. Setelah berjaya, seluar dalam itu juga dibuang jauh-jauh oleh Yati.Aku menggeser menuju ke bahagian tengah katil. Saiful mengikuti gerakanku dari belakang, sekarang dia tidak berlutut, tetapi duduk tepat di belakang tubuhku. Kedua kakinya dilunjurkan, terasa ada tonjolan keras di tengah kangkangnya. Zakar saiful terasa begitu keras menegang.Yati membuka dengan luas pehaku, Yati meniarap di depanku sambil mendekatkan mukanya ke kelangkangku, dan apa yang terjadi…
“Awwh… ooh… eeisth.. aakh..” aku menjerit nikmat ketika kurasakan lidahnya menyapu-nyapu belahan vaginaku, terasa kelentitku semakin menegang, aku tidak dapat mengawal diri apabila perasaan nikmat, geli, menerpa keseluruh diriku.
Aku tengadahkan kepalaku sambil mulut sedikit terbuak. Saiful tidak melepaskan peluang ini. Dia tahu kemahuanku. Dari belakang, bibirnya mula melumati bibirku yang terbuka dengan rakus. Ku balas ciumannya dengan penuh perasaan.Kedua tangan Saiful kuat meramas kedua payudaraku, tetapi tetap menimbulkan nikmat yang teramat, sementara di bawah Yati semakin mengasyikkan. Dia terus menjilat dan mencium vaginaku yang telah banjir. Banjir oleh cairan pelicin vaginaku dan air liur Yati.
“Mmmhh… akh… mmhh..” bibirku masih dilumati oleh bibir Saiful.
Tubuhku semakin panas dan mulai memberikan tanda-tanda bahwa aku akan mencapai puncak kenikmatan. Pada beberapa ketika kemudian, ketika ramasan pada payudaraku semakin kuat, dan Yati menjilat, mencium dan menghisap vaginaku semakin liar, tubuhku menegang kaku, keringat dingin bercucuran dan mereka tahu bahawa aku sedang menikmati orgasmku.Aku mengangkat punggungku, ciuman dan jilatan Yati terlepas. Orgasmku semakin terasa ketika jari telunjuk dan jari hantu Yati dimasukkan ke liang vaginaku, kemudian dicabutnya setengah, lalu dimasukkan lagi.
“Come on beauty..! enjoy your orgasm.., dont hold it, let it out..all of it Sayang..! Nikmatilah.., nikmatilah..! Oh.., you looks so hot when you orgasm..” terdengar bisikan yang keluar dari mulut Saiful sambil terus mengulum telingaku.
“Aakh.. Saiful, emmm..hemm.. Yati.., feel so good… oh… greeatt….!” raungku.
Akhirnya tubuh kejangku mulai kendur, diikuti dengan turunnya kenikmatan orgasmku. Akhirnya aku terkulai lemah di pangkuan Saiful.Yati mendekatiku, dia berbisik, “Ini.. belum seberapa Sayang, nanti akan you akan rasa yang lebih hebat belongs to my husband!” sambil berkata dia mencium keningku.Saiful beranjak dari duduknya dan berjalan entah ke mana, kerana pada mataku masih terpenjam seakan enggan terbuka.
Part3

Entah berapa lama aku terlelap. Ketika aku sedar, aku buka mataku perlahan dan mencari-cari Yati dan Saiful. Mereka tidak kelihatan, rupanya mereka membiarkanku tidur sendirian. Aku melihat jam dinding. Sudah pukul sepuluh malam. Aku bangun, berjalan menuju pintu bilik. Telingaku mendengar alunan suara muzik klasik dari ruang tamu.Ketika ku buka pintu bilik, yang bersebelahan dengan ruang tamu, mataku melihat suatu adegan di mana Yati dan suaminya sedang melakukan persetubuhan. Yati yang terlentang di atas sofa sedang ditindih oleh Saiful dari atas. Tubuh Saiful kelihatan sedang turun naik.Mataku ku tujukan pada celah kangkang mereka. Jelas kelihatan zakar Saiful yang berkilat sedang keluar masuk dari vagina Yati. Terdengar suara erangan yang keluar dari mulut Yati yang sedang menikmati tujahan zakar itu di vaginanya, membuat tubuhku mulai panas.Aku hampiri mereka dan duduk tepat di depan mereka. Di dalam kenikmatan, Yati menatapku dan tersenyum. Saiful memperhatikan isterinya dan menghentikan seketika gerakannya dan menoleh ke belakang, kearahku.
“Akh… Darling.., dont stop..! Oh..” rayu Yati pada Saiful.
Dan Saiful kembali menyambung tujahannya ke vagina Yati. Desahan nikmat kembali terdengar dari Yati yang bergema ke seluruh ruangan tamu. Aku kembali resah dan tubuhku semakin panas. Dengan spontan tanganku membelai vaginaku sendiri.
“Oh.. Saiful…..this is so great.. oh..! Akuu… ooh… mmh..” kata Yati kepadaku.
Aku melihat wajah nikmat Yati yang begitu cantik. Kepalannya kadang-kadang mendongak ke atas, matanya terpejam. Sesekali dia menggigit bibir bawahnya. Kedua tangannya melingkar pada punggung suaminya, dan menarik-narik punggung itu dengan kuat. Aku melihat zakar Saiful yang besar itu semakin dalam masuk ke vagina Yati.
“Oh honey…. i’m coming! Keep coming… aarrghh! Harder… deeper.. oooh… akh..” rintih Yati.
Yati mengangkat tinggi punggungnya, Saiful terus dengan gerakannya menaik-turunkan tubuhnya.
“Arghh…. I’m comingg… hemm.. emmm.. Aakh… mhh….., mmh..” rengek Yati dengan tubuh yang mengejang.
Yati mencapai orgasmnya. Tangannya yang melingkar di pinggang suaminya, kini berpindah ke punggung.Saiful berhenti bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam ke dalam lubang vagina Yati.
“Owhh… banyaknya keluar sayang… Panas betul lubang you..!” kata Saiful sambil mencium wajah isterinya.
Dapat aku bayangkan perasaan Yati pada saat itu. Betapa nikmatnya dia. Aku tak keruan, sehingga sering berubah-rubah posisi di depan mereka. Beberapa saat kemudian, Yati mula lemah dari kejangnya, dia turun dari sofa ketika Saiful mencabut zakarnya dari lubang kenikmatan itu.Aku nampak dengan jelas betapa besar dan panjang zakar Saiful. Ini pertama kali aku melihatnya, kerana sewaktu di dalam bilik tadi, zakar Saiful terlindung di dalam seluar dalamnya. Yati menungging. Saiful berlutut di depan punggung Yati.
“I want it in my ass,” kata Yati.
Saiful melumurkan air liur ke dubur Yati sambil menjilatnya, setelah itu tangan Saiful menggenggam zakarnya dan diarahkan ke lubang duburYati. Dia menekan punggungnya dan aku dapat melihat zakar Saiful terus masuk ke dalam, diikuti dengan suara mendesah Yanti yang agak kuat.
“Owwh…… aakh..!”
“Arghhhduuh… Yatii.., so tight….arghhh..!” terdengar keluar dari mulut Saiful.
Saiful mulai sorong tarik. Ufh.., pemandangan yang begitu indah dan asing bagi ku. Baru kali ini aku menyaksikan sepasang manusia bersetubuh di depanku dan melalui lubang dubur. Semakin mereka mempercepatkan gerakan, semakin aku terangsang. Tanganku yang tadi hanya membelai-belai vaginaku, kini mula aku halakan ke kelentitku.Kenikmatan mulai mengaliri tubuhku dan aku semakin tidak tahan, sehingga aku memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri. Aku sangat menikmatinya tanpa melepaskan pandanganku dari mereka. Selain dari telingaku jelas mendengar desahan dan rintihan Yati, aku dapat membayangkan apa yang dirasakan Yati dan aku ingin merasakan vaginaku diterjah oleh zakar Saiful. Setelah hampir 15 minit, Saiful mula kelihatan keletihan.
“Aarkhh… Yatii… I’m coming….arghhrkh..!” rintih Saiful
“Oh… me too……. akh..”
Kedua tubuh itu mengejang. Mereka mencapai orgasm secara serentak. Dengan zakar Saiful masih di dalam dubur Yati. Mereka kelihatan begitu letih. Tubuh Yati berada di bawah tubuh Saiful yang menindihnya. Mata mereka terpejam langsung tidak menghiraukan aku yang duduk terpaku di mereka.
Part 4
Aku bangun dari dudukku dan berjalan menuju ke bilikku. Sampai di bilik, baru aku sedar yang aku masih lagi bertelanjang bulat. Aku berjalan menuju ke bilik Yati untuk mengambil bra dan seluar dalamku.Sewaktu melintas di depan ruang tamu, aku melihat mereka masih terkulai di sofa itu. Tanpa menghiraukan mereka, aku terus berjalan memasuki bilik Yati dan memungut bra dan seluar dalam ada di lantai dan di atas katil. Setelah aku pakai keduanya aku kembali menuju ke bilikku dan sempat sekali lagi aku menjeling mereka di sofa itu pada sewaktu aku melewati ruang tamu.Sampai di bilik, entah kenapa rasa lelih dan mengantukku hilang. Aku menjadi semakin resah membayangkan kejadian yang baru aku alami. Pertama ketika aku dilancapkan oleh sepasang suami isteri. Dan aku terus membayangkan kejadian di mana mereka melakukan persetubuhan yang hebat.Keinginanku untuk merasakan zakar Saiful yang besar itu semakin kuat. Aku sungguh mengharapkan Saiful sekarang menghampiri dan menyetubuhiku. Namun itu mungkin tidak terjadi, kerana aku lihat mereka sudah keletihan.Entah sudah berapa kali mereka bersetubuh pada saat aku terlelap tadi. Aku semakin tidak dapat menahan gelodak berahiku sendiri hingga aku meniarap di atas tilam yang empuk, dan memejamkan mata dengan harapan agar aku terlelap. Namun semua itu sia-sia. Kerana kejadian tadi terus membayangiku.Aku teringat tadi, ketika mereka bersetubuh, aku melancap, dan aku masih belum selesai melakukannya. Tanganku segera ku selipkan di celah kangkangku. Aku kembali membelai vaginaku yang terasa panas itu dari luar.Dan ketika tanganku masuk ke dalam seluar dalamku, aku mulai menyentuh kelentit. Ghairah ku segera bangkit. Aku tidak berdaya menahan perasaan itu, jariku mulai bertemu dengan lubang kemaluanku yang sudah berlendir. Dengan membayangkan Saiful menyetubuhiku, ku masukkan jari tengahku dengan sedalam dalamnya. Kelembutan di dalam vaginaku dan gesekan di dinding-dindingnya membuatku mendesah kecil.Sambil mengeluar-masukkan jari tengahku, aku membayangkan betapa besar dan panjangnya zakar Saiful. Beza sekali dengan zakar Hadi, suamiku. Zakar Hadi panjang tapi tidak berappa besar. Sedangkan milik Saiful, panjang dan besar, dihiasi pula oleh urat-uratnya yang menonjol di lingkaran batang kemaluannya. Apa yang kulihat tadi kini terbayang di dalam benakku.Beberapa minit kemudian, aku mempercepatkan gerakan keluar masuk jariku. Sambil terus membayangkan Saiful yang menyetubuhiku, dan aku sama sekali tidak membayangkan suamiku sendiri. Setiap kali bayangan suamiku muncul, cepat-cepat aku buang bayangan itu,hingga kembali Saiful yang kubayangkan.Ketika aku hampir mencapai orgasm, aku membalikan badan dan memasukkan jari telunjuk ke dalam lubang vaginaku. Dalam keadaan telentang aku mengangkangkan selebar mungkin pahaku. kenikmatan itu berlanjutan sehingga tanpa sedar aku memanggil-manggil perlahan nama Saiful.
“Akh… sshh… Saiful… Okh… oh..yea….. aakkh…” itulah yang keluar dari mulutku.
Aku merasakan kedua jariku hangat dan semakin licin. Aku mengangkat ke atas pinggangku sambil tidak melepas kedua jariku melancap di lubang vaginaku. Beberapa lama tubuhku merinding, mengejang, dan nikmat tidak terkira. Akhirnya aku keletihan dan pinggangku ku turunkan dengan cepat ketika kenikmatan mulai berkurangan.Aku mencabut jari dan menjilat cairan yang terdapat di jariku. Masin campur payau yang kurasakan di lidahku. Dengat mata yang terpejam-pejam aku membayangkan zakar Saiful yang sedang aku jilatii dan hisap. Cairan yang masin dan payau itu ku bayangkan sperma Saiful.Ohhh.., nikmatnya semua ini.Setelah aku puas, aku hentikan hayalan-hayalanku itu. Aku tarik selimut yang ada di sampingku dan menutupi sekujur tubuhku yang mulai dingin. Aku tersenyum sejenak mengingati perkara yang berlaku, gila… aku melancap dengan membayangkan suami orang lain.

Part 5
Pagi, ketika aku terjaga dari tidurku dan membuka mataku, aku melihat ke luar melalui tingkap, hari sudah terang.
“Pukul berapa sekarang,” fikirku.
Aku menjeling jam di dinding sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Aku terus duduk. Ufh… lemah sungguh badan ini rasanya. Aku pakai seluar dalam. Aku balut tubuhku dengan selimut dan bergerak turun dari katil.Ketika berdiri, kugerak-gerakan sedikit tubuhku agar rasa lemah itu hilang. Dengan langkah longlai aku berjalan menuju pintu bilik dan membuka pintu yang tidak terkunci.Aku keluar dari bilik berjalan menuju ke dapur yang berada di tingkat bawah, di ruang tamu di tingkat bawah aku ternampak Saiful sedang duduk di sofa sambil menghisap rokok. Matanya memandangku tajam, dibibirnya terukir senyum yang manis.Dengan berbalut kain selimut di tubuhku, aku menghampiri Saiful yang memperhatikan aku. Lalu aku duduk di sofa yang terletak di depannya. Aku membalas tatapan Saiful dengan senyuman.
“Yati mana?” tanyaku padanya memulakan perbualan.
“Ke stall, katanya nak beli kuih..!” jawabnya.
“You tak kerja ke hari ni?”
“Tak.. malas pulak rasanya. Lagipun I tak nak lepaskan peluang,” jawab Saiful sambil berlutut dia menghampiriku.
Setelah berada di depanku, tangannya pantas membuka kain selimut yang membaluti tubuhku. Dia mulai meraba tubuhku dari hujung kaki sampai ke pangkal pehaku. Aku kegelian diperlakukan sedemikian. Bulu romaku terasa berdiri.
“Akh… Pol..! Gellii..jangan la..!” kataku.
Saiful tidak menghiraukan kata-kataku itu. Kini dia mulai mendaratkan bibirnya ke seluruh kulit kakiku dari bawah sampai ke atas. Perbuatannya menimbulkan rasa geli bercampur nikmat yang membuatkan ku mulai terangsang. Lama kelamaan, nafsu aku semakin memuncak.
“Akh… Pol..! Oh.., mmh..!” aku memegang bahagian belakang kepala Siaful dan menariknya ketika mulutnya itu mula mencium vaginaku.
Semakin aku mengangkangkan pehaku, semakin rancak lidah Saiful menjilat kemaluanku. Tubuhku mulai bergerak-gerak tidak ketentuan, merasakan nikmat yang tiada tara di seluruh tubuhku.Aku membuang kain selimut yang masih terlekat di tubuhku ke lantai, sementara Saiful masih rancak menciumi dan menjilati vaginaku. Aku menengadah menahan nikmat, kedua kaki ku naikan ke atas bahunya, tapi tangan Saiful menurunkannya dan berusaha membuka lebar-lebar kedua pehaku. Kelengkangku semakin terkuak lebar dan belahan vaginaku semakin membelah.
“Akh.. darling..! Shh.. sedap. Harder,” rintihku.
Kedua tangan Saiful naik ke atas untuk meramas payudaraku yang terasa sudah mengeras, ramasan itu membuatku semakin nikmat dan tubuhku semakin menggelinjang. Aku menambah kenikmatanku dengan menguakkan belahan vaginaku, jariku menyentuh kelentitku sendiri.Oh.., betapa nikmat ku rasakan, liang kemaluanku sedang ditujah oleh hujung lidah Saiful, kedua payudaraku diramas, kelentitku ku sentuh dan ku gosok perlahan. Sehingga beberapa ketika kemudian terasa tubuhku mengejang hebat disertai perasaan nikmat yang teramat sangat, dapat ku rasakan orgasmku semakin hampir.
“Oh… ayang….. I’m… I’m… akh.., nikmat… mhh….” rintihku ketika klimaksku memuncak. Tubuhku melayang entah kemana.
Saiful berhenti, dan memelukku setelah dia berjaya membuatkan aku mencapai klimaks.
“You are so beautiful Ida.., I love you,” Saiful membisikkan ke telingaku sambil merenggangkan pehaku.
Aku terasa batang kemaluannya menyentuh dinding kemaluanku. Aku menggenggam kemaluannya dan mengarahkan tepat ke liang vaginaku.
“Do it dear…do it now..! Give me your love..!” kataku sambil menggosok batang kemaluannya.
Saiful dengan perlahan menolak masuk kemaluannnya, terasa di liang vaginaku ada yang melesak masuk ke dalamnya. Gesekan itu membuatku kembali menengadah. Betapa panjang dan besar kurasakan, lubangku tersa penuh dan padat. Dapat kurasakan hujung kemaluannya menyentuh dinding rahimku.Aku terus menikmati kehangatan kemaluannya di liang vaginaku. Aku dapat menyaksikan seluruh batang kemaluan Saiful tenggelam ke dalam liang vaginaku Aku melipatkan kedua kakiku di belakang punggung. Sambil mencium bibirku dengan mesra, Saiful mendiamkan sejenak batang kemaluannya di dalam liang vaginaku, seketika kemudian dia mulai dengan gerakan sorong tarik.Aku lihat dengan jelas kemaluannnya yang keluar masuk, keluar masuk dari liang vaginaku, Saiful mempercepatkan hayunannya. Begitu mengasyikkan ku lihat batang zakar yang kudambakan itu keluar masuk dari vaginaku. Vagina yang seharusnya hanya dapat dinikmati oleh suamiku, Hadi.Di alam kenikmatan, fikiranku menerawang. Aku seorang perempuan yang sudah bersuami sedang disetubuhi oleh orang lain, yang tidak punya hak sama sekali menikmati tubuhku, sungguh di luar dugaanku. Seolah-olah aku sudah terjebak di antara sedar dan tidak, aku sangat menikmatinya. Betapa aku sangat mengharapkan kepuasan bersetubuh dari lelaki yang bukan suamiku. Ini semua akibat Yati yang memberi peluang. Seolah olah sahabatku itu tahu bahawa aku mengidamkan semua ini.Beberapa minit berlalu, peluh kami sudah bercucuran. Sampailah aku pada puncak kenikmatan yang kudambakan. Orgasmku mulai terasa dan sungguh aku sangat menikmatinya. Menikmati orgasmku oleh lelaki bukan suamiku, menikmati orgasm oleh suami sahabatku. Dan aku tidak dapat menolak kenikmatan dan kehangatan sperma Saiful yang dipancutkan jauh ke dasar liang vaginaku.Kini aku sudah bekerja di salah satu syarikat milik bapa Yati. Kehidupan ku sekeluarga semakin baik, berkat bantuan dari Yati.

Register Here
Betting Online Malaysia

Lucah Lain: